Pendaftaran SNMPTN Sudah Bisa Dilakukan Sekarang

Pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) sudah dibuka. Mulai 6 Januari 2014 hingga 6 Maret 2014, SMA/SMK/MA/MAK, termasuk Sekolah RI di luar negeri, dapat mendaftarkan siswanya mengikuti seleksi SNMPTN.

Ganjar Kurnia, Ketua Umum Panitia SNMPTN, yang juga Rektor Universitas Padjadjaran (Unpad) Ganjar Kurnia, mengatakan pendaftaran bagi sekolah untuk mendaftarkan siswanya melalui tahapan pengisian data di laman Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS) mulai 6 Januari hingga 6 Maret 2014 mendatang melalui daring http://pdss.snmptn.ac.id.

"Pengisian laman PDSS bisa dilakukan di kantor pos dan universitas yang terdekat bila ada kendala jaringan pada sekolah calon peserta SNMPTN," ujar Ganjar seperti dilansir tribunnews dari laman khusus Setkab, Senin (6/1/2014).

Tahapan kedua dari proses seleksi SNMPTN setelah pengisian PDSS adalah pendaftaran snmptn secara online, melalui web resmi snmptn yang dilakukan oleh masing-masing siswa calon peserta SNMPTN. Syarat utama bagi para pendaftar SNMPTN 2014 juga sangat sederhana, yaitu memilki NISN beserta password untuk login di web snmptn, dan namanya terdaftar di PDSS.

Pendaftaran SNMPTN

Melalui Kantor Pos
Untuk mempermudah pengisian formulir dan pendaftaran SNMPTN 2014, para calon mahasiswa bisa menggunakan fasilitas internet yang dimiliki kantor pos yang terdapat di setiap kecamatan.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) melalui Panitia Penyelenggara SNMPTN 2014 menggandeng PT Pos Indonesia untuk membantu menyediakan fasilitas berupa perangkat komputer lengkap dengan jaringan internet untuk pendaftaran SNMPTN 2014. Dengan cara seperti itu, calon peserta yang di rumahnya tidak memiliki koneksi internet, tinggal datang ke Kantor Pos terdekat.

"Untuk pendaftaran, kita basisnya online. Berdasarkan catatan, PT Pos punya kantor di setiap kecamatan dan setiap kantor pos ada jaringan internetnya. Jadi (calon peserta) diberi (fasilitas) cuma-cuma untuk mendaftar," kata Ganjar Kurnia.

Sementara Direktur Utama PT Pos Indonesia Budi Setiawan mengatakan, PT Pos Indonesia memiliki Pusat Layanan Internet Kecamatan (PLIK) yang ditempatkan di kantor pos. Setiap kantor pos memiliki 4-5 unit komputer.

“Itu free. Bisa dimanfaatkan bebas, tanpa ada pungutan apapun, dan bisa dipakai para siswa maupun sekolah,” kata Budi Setiawan.

Budi mengatakan, Kantor Pos memiliki PLIK di 430 kecamatan di Indonesia bagian barat, dengan jumlah mencapai 4.000 kantor pos. Namun PLIK belum terdapat di Indonesia bagian timur sehingga PT Pos Indonesia membuka akses khusus di sana.

Source : http://id.berita.yahoo.com 

Blog, Updated at: 4:15 AM

0 comments:

Post a Comment